Transit Singapura Sebelum Pulang

Di Masjid Sultan Singapura

Penampakan gedung-gedung pencakar langit terlihat rapi dari dari ketinggian. Panorama kota yang tertata sangat apik. Hamparan hijau rumput pun terlihat indah. Pesawat yang aku naiki masih terbang di udara. Menuju Singapura.

Pesawat mendarat di Bandara Changi, salah satu bandara tersibuk di dunia. Canggih sekali negara ini. Padahal luasnya tak jauh berbeda dengan Pulau Batam. Singapura merupakan salah satu negara mungil yang masuk dalam 10 besar negara terkaya di dunia. Negara ini pernah menjadi bagian dari Malaysia.

Tujuan pertamaku tentu saja Merlion, patung singa yang menjadi kebanggaan Singapura. Aku menggunakan MRT dari bandara Changi. Akses menuju dari satu tempat ke tempat lainnya sungguh mudah di sini. MRT menghubungkan semua tempat di Singapura, seperti pelabuhan, terminal bis, bandara, hingga tempat-tempat wisata. Tidak perlu takut tersesat. Rajin-rajinlah bertanya. Meski penampilan warga Singapura terkesan cuek namun sebenarnya mereka sungguh ramah saat diajak ngobrol.

Aku menuju Stasiun City Hall, jarak terdekat ke Merlion. Sesampainya di staisun City Hall aku meneruskan dengan berjalan kaki untuk menuju Merlion. Bagi yang tidak terbiasa berjalan kaki mungkin akan cukup melelahkan. Stasiunnya memang cukup luas. Namun, jalur ini merupakan yang terdekat jika dengan berjalan kaki. Perjalanan akan dimanjakan dengan melintasi tempat-tempat menarik.

Akhirnya aku bisa melihat ikon Singapura yang selama ini hanya dilihat melalui gambar. Patung Merlion berdiri gagah sembari menyemburkan air dari mulutnya. Tempat ini selalu dipenuhi wisatawan dari mancanegara, khususnya Asia Tenggara. Padahal patung ini terlihat biasa saja. Hm. Kreatifitas Singapura dalam mempromosikan pariwisatanya patut diacungi jempol. Berhasil membuat orang-orang di seluruh dunia penasaran untuk melihatnya secara langsung.

Patung ini berada di tepi teluk. Di sekelilingnya, tampak mencolok gedung-gedung menjulang yang berdiri berdekatan. Tepat di seberang teluk sana tampak gedung unik yang sangat populer. Tiga gedung tinggi yang menopang bangunan berbentuk kapal di atasnya. Tempat ini dikenal dengan Marina Bay.

Gedung ini sering menjadi sasaran kamera fotografer. Sementara di sisi kiri, tampak bangunan berbentuk setengah durian bernama Esplanade. Ini merupakan gedung teater.

Di dekat patung Merlion ini terdapat jasa perahu wisata yang bisa dimanfaatkan untuk mengelilingi teluk nan luas tersebut. Di dekatnya lagi tersedia resotoran yang dapat meredakan rasa lapar.

Rasa penasaran terhadap patung berkepala Singa bertubuh ikan itu pun telah terlampiaskan. Selanjutnya, aku akan menjelajahi kota di negara imut ini. Ada dua kawasan populer yang seering menjadi incaran wisatawan:s Little India dan China Town.

Little India, sebagaimana namanya tempat ini memang dominasi etnis keturunan India. Untuk menuju Little India lebih praktis menggunakan MRT. Ada dua stasiun yang berada di dekat di kawasan ini yaitu Stasiun Little India dan Quay Park. Namun stasiun yang lebih dekat di pusat Little India justru stasiun Quay Park. Pada peta jalur MRT kedua stasiun ini ditandai dengan warna ungu.

Hampir semua perdagangan di sini dikuasai warga keturunan mereka. Mulai dari pemilik toko, rumah makan, sampai pengemisnya. Toko-toko musik seringkali menyetel musik-musik India, membuat seakan benar-benar berada di Negeri Taj Mahal.

Tidak sedikit etnis India beragama Islam di sini. Sehinga bisa dengan mudah untuk menemukan tempat makan halal. Terdapat juga Masjid Mangolian di tengahnya, persisi di pinggir jalan utama.

Setelah city tour di Little India aku beranjak menuju China Town. Stasiun pemberhentian di China Town memiliki nama sama, Stasiun China Town. Pada peta stasiun ini ditandai dengan warna hijau. Meski Singapura secara umum didominasi etnis Tionghoa, namun berada di China Town akan menemukan suasana kampung China yang lebih detail.

China Town sengaja dikonsep untuk wisatawan. Pedagang kaki lima berjejer teratur memenuhi salah satu jalan. Pusat kuliner yang bersih dan luas. Tetapi tentu saja meski waspada soal makanan halal. Kawasan yang terlihat seperti taman ini merupakan tempat favorit untuk bersantai.

Uniknya, di kawasan China Town ini terdapat asebuah sebuah kuil milik umat Hindu yang berdiri megah. Kuil ini dijadikan destinasi bagi wisatawan. Memasukinya harus melepas alas kaki dan dilarang membawa kamera. Jika sedang panas terik jangan coba-coba menginjak lantai bagian luarnya, karena kaki terasa seperti terbakar.

China Town menjadi destinasi terakhir dalam lawatanku di Negeri Mini ini. Juga akhir dari lawatan penuh menempuh Asia Tenggara. Aku tidak menginap di Singapura, mengingat waktu cuti yang akan segera habis. Mengunjungi tempat-tempat tersebut dalam satu hari memang memungkinkan, karena selain jaraknya yang tidak terlalu jauh, juga akses transportasi yang sangat memudahkan dalam bepergian.

Hari beranjak senja. Aku kembali menaiki MRT, menuju stasiun Harbour Front, stasiun yang berada di dalam mal Vivo City, menyatu dengan pelabuhan internasional yang menuju Batam, Tanjungpinang, dan Karimun. Aku menuju loket penjualan tiket di lantai tiga. Ada sekitar empat agen tiket feri cepat di sini. Aku membeli tiket tujuan seharga SGD 29.

Usai membeli tiket, aku langsung menuju pos pengecopan paspor. Berbaris antri. Lalu turun ke lantai dasar menuju ruang tunggu. Ramai penumpang duduk menanti di sini. Didominasi wajah-wajah Indonesia.

Petugas pelabuhan menginformasikan kapal feri akan segera berangkat. Aku bergegas menuju antrian boarding pass. Lalu berjalan menyusuri koridor pelabuhan sepanjang 200 meter untuk tiba di ponton tempat bersandar feri. Suasana di luar telah berubah gelap. Malam menjelang. Feri berjalan perlahan meninggalkan Singapura.

Feri tidak terisi penuh, hanya sepertiga penumpang. Sepi sekali di dalam ruangan. Penumpang lain memilih duduk di dek atas feri sambil menikmati panorama gedung-gedung pencakar langit Singpura yang berkilau di malam hari. Aku memilih merebahkan tubuh di dalam ruangan ber-AC nan nyaman. Meredakan rasa lelah setelah seharian menguras energi. Lelah bercampur nikmat.

40 menit kemudian feri tiba di Pulau Batam. Akhirnya tiba di negeri tercinta, Indonesia. Tak sabar rasanya ingin sampai di rumah. Dari ponton pelabuhan aku masih harus berjalan menyusuri koridor sepanjang 100 meter untuk tiba di pos pengecopan paspor.

Stempel imigrasi berhasil mendarat di pasporku. Rasa lelah bercampur nikmat masih aku rasakan. Aku keluar dari terminal feri, berjalan keluar mencari ojek. Malam semakin larut. Seorang tukang ojek menghampiriku sambil berkata, “Mau cari penginapan, Mas?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *