Mengelilingi Old Quarter

Suasana Old Quarter, Hanoi

Hari kedua di Hanoi. Tidak ada rencana khusus mau kemana hari ini. Sekadar ingin jalan-jalan keliling di kawasan Old Quarter. Go show saja. Banyak tempat-tempat menarik di sini yang belum aku sambangi. Sebagian besar spot wisata di Hanoi ada di sini. Tidak cukup menjelajahinya dalam sehari, mengingat arealnya yang luas dan banyak persimpangan.

Jarum jam menunjukkan pukul tujuh pagi. Aku turun ke lantai bawah dan memanfaatkan fasilitas internet gratis di penginapan ini. Mencari ragam informasi yang aku butuhkan. Seperti danau hoan kiem, jembatan merah, dan kantor KJRI (Konsulat Jenderal Republik Indonesia). Daftar terakhir itu menjadi salah satu tujuanku karena bermaksud ingin mempertanyakan tentang rupiah yang tidak laku di sini. Aku berharap bisa menemukan jawaban.

Setelah semua informasi terkumpul aku pun mulai berjalan ke luar. Melihat kehidupan warga Hanoi di kawasan tua yang menjadi rumah para wisatawan ini. Jumlah sepeda motor terlihat mendominasi di sini. Suara klakson terdengar sering, saling bersahutan. Meski begitu, lengkingan klakson ini tidak menimbulkan emosi para pengendara. Sepertinya mereka sudah saling memahami.

Vietnam menggunakan lajur kanan, kebiasaan peninggalan negara yang pernah menjajahnya, Perancis. Berbeda dengan negaraku yang menerapkan lajur kiri. Cukup membingungkan. Karena perlu konsentrasi saat hendak menyeberang jalan.

Tujuan pertamaku adalah kantor KJRI. Sebagaimana yang tertera di peta, untuk menuju KJRI membutuhkan dua kali belokan. Aku berjalan menyusuri trotoar. Sesekali bertanya pada warga setempat. Menurut warga setempat, aku disarankan untuk menemukan gedung berwarna merah di sisi kiri.

Aku melihat tulisan KJRI di depan tembok yang memagari gedung di dalamnya. Ya, aku sudah berada di kantor pemerintahan milik negaraku. Ternyata cukup jauh ke sini. Aku menemui seorang wanita di dalam sebuah pos ruangan yang dibatasi dengan kaca transparan. Begitu mendengar aku berbicara ia langsung bergegas ke belakang, sepertinya memanggil temannya. Lalu muncul seorang pria yang menyapaku dengan bahasa Indonesia. Ternyata wanita itu orang Vietnam. Pantas.

Aku ceritakan permasalahan yang sedang aku hadapi kepadanya. Pria tersebut merupakan sekuriti di sini. Ia mempersilahkanku masuk. Cukup luas juga kantor KJRI ini. Tamannya terlihat asri. Aku disuruh menanti di ruang tamu kecil. Di dindingnya terpajang foto-foto kebersamaan Presiden Soekarno dengan presiden pertama Vietnam, Ho Chi Minh.

Tak lama kemudian, wanita paruh baya bertubuh subur datang ke ruang tamu. Ia memberikan lembaran uang Vietnam kepadaku. Aku membalasnya dengan memberikan rupiah. Akhirnya rupiahku tertukar juga. Alhamdulillah.

Aku meninggalkan KJRI. Selanjutnya menuju danau romantis Hoan Kiem. Letaknya di pusat kawasan Old Quarter. Tidak terlalu jauh. Dari kejauhan danau ini sudah memberikan kesan yang indah. Diselimuti rindangnya pepohonan besar di sekelilingnya. Ramai orang-orang berkunjung ke sini. Danau cantik ini berada persis di sisi jalan besar. Bahu yang mengelilingi danau sangat lebar, sekitar 10 meter. Ramah bagi pejalan kaki. Dihiasi dengan taman-taman indah di sekitarnya.

Ada yang melakukan foto pra pernikahan di sini. Keindahan dan sejarah yang dimiliki danau ini sepertinya menjadi alasan mereka untuk menjadikannya lokasi pemotretan. Ada juga yang sekadar berlari-lari kecil, berolahraga. Banyak pengunjung yang datang untuk bersantai di sini. Danau ini pernah menjadi lokasi syuting film Haji Backpacker.

Di tengah-tengah danau agak menjorok ke ujung, terdapat sebuah pulau kecil seluas dua kali lapangan badminton. Di atas pulau tersebut berdiri sebuah kuil. Kuil ini bisa dikunjungi oleh wisatawan. Untuk menuju ke sana melalui sebuah jembatan yang berbentuk melengkung. Jembatan ini berwarna merah. Seperti pernah melihatnya. Ternyata ini adalah jembatan merah atau red bridge yang ada dalam list kunjunganku tadi. Oalah!

Memasuki pulau kecil ini membayar tiket masuk sebesar 10.000 dong. Jalan masuknya agak sempit, serupa gang. Di depannya ada ruang terbuka yang tersedia bangku berbahan batu alam untuk bersantai. Di sampingnya terdapat ruang kecil seperti kios yang menjual aneka souvenir. Berada di kuil ini seperti di pedesaan Tiongkok jaman dulu.

Hari beranjak siang. Perutku mulai berbunyi, minta diisi. Aku mencari Restoran Nisa, tempat makan halal lain di Old Quarter. Tidak mudah untuk menemukan keberadaan restoran ini. Cukup lama mencari restoran milik warga Malaysia ini. Sebenarnya restoran ini tidak jauh dari Danau Hoan Kiem. Hanya saja, bentuknya yang mungil dan tertutup sedikit pepohonan hias membuat sedikit susah untuk menemukannya.

Aku memasuki Restoran Nisa, naik ke lantai dua. Selain makanan Malaysia, sebagian menunya ternyata Indonesia banget. Dan aku memilih makanan dan minuman paling standar, nasi goreng dan teh manis. Eits. Tapi ternyata harganya tidak sestandar menunya. Nasi goreng .80.000 dong. Ya, itu memang masih dalam bentuk dong. Jika dirupiahkan, 40.000 rupiah. Tetap saja mahal!

Ya sudahlah. Pasrah saja. Isi dompet masih mencukupi. Ini bukan tipuan pedagang yang mempermainkan harga saat hendak membayar. Aku memang sudah mengetahui harganya yang tercantum di daftar menu.

Usai makan siang, aku mencari masjid. Di Old Quarter ini terdapat masjid tua yang populer di kalangan wisatawan Muslim. Untuk memanfaatkan ojek yang ngetem di pinggir jalan untuk menuju ke sana. Tidak mudah berkomunikasi dengan tukang ojek, terkendala bahasa. Aku sudah mengantisipasi kemungkinan seperti ini.

Aku mengambil pena dan secarik kertas kemudian menggambar kubah masjid. Aku gambarkan sebuah kubah Masjid. Lalu kuperlihatkan gambar tersebut kepada tukang ojek dengan dibantu sedikit bahasa tubuh. Ia langsung mengangguk paham. Aku langsung naik, berbonceng di belakangnya. Tarifnya 30.000 dong.

Tak lama kemudian ojek itu menurunkanku di suatu tempat, di sisi jalan. Aku masih meraba-raba tempat apa ini. Ruko tua berjejer di sini, aktifitas terlihat riuh. Sebelah kiriku ada tembok setinggi tiga meter. Di balik tembok terdapat pohon besar, daunnya keluar melampaui pagar, rindang menutupi langit. Aku masih belum tahu keberadaan Masjid.

Aku datangi salah satu ruko terdekat untuk menanyakan keberadaan Masjid. Spontan ia langsung menunjuk ke arah tembok tinggi tadi. Ternyata tadi aku berdiri di depan Masjid. Ia menyarankan agar memasukinya dari pintu samping karena gerbang utama telah dikunci. Masjid ini sulit ditebak jika melihatnya dari sisi luar tembok karena terhalang oleh rimbunnya dedaunan pohon.

Pukul dua siang. Aku memasuki Masjid, menjamak dua waktu sholat: Dzuhur dan Ashar. Ini merupakan kemudahan beribadah bagi seorang musafir (sedang dalam perjalanan). Dilihat dari fisiknya, Masjid ini sepertinya sudah tua. Ruang sholat di dalam tidak terlalu luas, namun terasa nyaman. Beranda Masjid sama luasnya dengan bagian dalam. Seorang wanita warga setempat tampak menyapu halaman Masjid.

Waktu beranjak sore. Aku kembali menuju hostel. Sebagaimana di peta, jalan menuju hostel cukup ditempuh dengan berjalan kaki. Namun, di tengah perjalanan hujan turun deras. Aku berteduh di depan sebuah ruko. Khawatir hujan turun terlalu lama, aku mencari yang menjual jas hujan dengan bertanya pada toko di dekatku. Tidak ada yang menjualnya.

Aku berdiri pasrah, menanti hujan reda. Tiba-tiba terlihat olehku pedagang keliling yang menjual jas hujan. Seorang wanita paruh baya beperawakan mungil. Aku tanyakan berapa harga jas hujan tersebut. Ia memperlihatkan digit-digit angka melalui kalkulator yang dibawanya. Sepertinya ia sudah hafal dengan kondisi daeraeh ini yang dipenui wisatawan mancanegara, sehingga hal-hal semacam itu sudah dipersiapkan olehnya.

Ia menawarkan harga yang tidak masuk diakal. Mahal sekali untuk ukuran jas hujan yang berbahan kantong kresek tipis itu. Terlebih lagi, persediaan uangku pas-pasan. Aku coba tawar hingga mendapatkan harga yang pas. Aku membeli satu.

Aku melanjutkan perjalanan menuju hostel sambil ditutupi jas hujan. Namun, baru beberapa langkah hujan reda seketika. Sukurlah aku tidak gegabah membeli jas hujan itu dengan harga awak yang selangit. Aku masukkan jas hujan ke dalam tas dan meneruskan perjalanan pulang.

Aku tiba di hostel. Matahari masih tampak di ufuk barat. Tubuhku terasa lelah. Tanpa sadar aku tertidur pulas di atas kasur. Hingga tak terasa jarum jam menunjukkan pukul sepuluh malam, aku terbangun. Rasanya tidak memungkinkan lagi mencari tempat makan halal langgananku, dipastikan sudah tutup. Sukurlah masih ada stok makanan untuk menambal perut. Lumayan mengenyangkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *