Melihat Keajaiban Halong Bay

Membeli buah di pelabuhan terapung

Hari ini aku akan menghabiskan waktu seharian di tempat yang ditetapkan sebagai salah satu dari tujuh keajaiban dunia, Halong Bay. Hamparan bebatuan karst raksasa di sebuah teluk bernama Halong membuatnya berhasil dinobatkan sebagai daerah dengan keajaiaban alam. Bebatuan karst yang menjulang di sini jumlahnya mencapai sekitar dua ribu.

Aku mempersiapkan diri lalu turun ke lantai bawah. Begitu juga Brandon yang memiliki tujuan serupa. Pukul delapan pagi pemandu tur datang ke hostel menjemput kami. Ia membawa kami menuju bis pariwisata yang terparkir tak jauh. Aku dan Brandon memilih menanti di luar bis, sementara menanti peserta tur lainnya.

Bis hampir terisi penuh. Perlahan berjalan meninggalkan Old Quarter. Belum jauh berjalan ternyata masih ada beberapa peserta tur lagi yang akan naik. Perjalanan diteruskan menyusuri Kota Hanoi. Kota ini masih kalah modern dengan Bangkok atau Jakarta. Bis melewati jembatan yang di bawahnya terdapat sungai besar yang membelah kota bernama Sungai Merah.

Perjalanan ini akan ditempuh selama tiga jam. Setengah perjalanan bis ini akan berhenti di pusat jajajanan dan cinderamata. Lokasinya luas setara dua kali lapangan tenis. Membentuk sebuah bangunan tanpa sekat tembok. Aneka jajanan dan oleh-oleh ditempatkan terpisah dengan cinderamata yang harganya mencapai puluhan juta.

Di sini juga terdapat buku-buku wisata terbitan Lonely Planet. Sebagian areanya ditempati kafe mini. Sebagiannya lagi tempat parkir kendaraan di ruang terbuka. Semua bis wisata sepertinya wajib mampir ke sini.

Setelah mampir di pusat oleh-oleh, bis kembali berjalan menuju Halong. Aku tertidur pulas. Satu setengah jam kemudian bis tiba di Kota Halong. Memasuki kawasan Halong Bay akan melewati gerbang besar lalu melintasi jalan khusus nan lebar sepanjang satu kilometer.

Bis tiba di pelabuhan Halong Bay yang besar dan luas. Semua turun dari bis. Pemandu tur senantiasa memberikan arahan. Ia menginstruksikan untuk segera memasuki pelabuhan. Aku mengikuti langkahnya. Masuk pelabuhan, begitu keluar di pintu belakang tampak hamparan luas Teluk Halong yang dipenuhi kapal wisata yang berlabuh berjejer. Kapal wisatanya terlihat unik, dipoles warna cokelat sehingga terkesan tradisional. Bentuknya kapalnya didesain khas Vietnam.

Kapal ini bertingkat dua. Dek bawah didesain ala restoran, deretan meja dan bangku dengan nuansa elegan. Sedangkan dek atas berkonsep terbuka tanpa atap, diberi pembatas pagar kayu hampir semeter. Bisa duduk lesehan atau menempati beberapa bangku yang tersedia.

Paket tur ini sudah termasuk makan siang. Namun aku tidak ikut makan bersama mereka. Aku sempat iseng bertanya kepada tukang masak di dapur. Ia mengatakan ada campuran daging babi. Aku sudah memperkirakan hal-hal semcam ini. Sehingga sudah mempersiapkan bekal makanan dari hostel tadi.

Tampak gugusan batu karst di ujung sana. Terkesan seperti saling menyambung. Siraman mentari yang jatuh ke permukaan teluk semakin menambah eksotis. Kapal melepas sauh, berjalan santai menuju bebatuan itu. Semakin didekati batu-batu karst tersebut semakin membesar berdiri terpisah, bak monster raksasa. Tinggi menjulang setara dengan rumah tiga tingkat.

Kapal bersandar di pelabuhan terapung seluas dua kali lapangan badminton yang dikelilingi batu-batu karst yang berdiri kokoh di dekatnya, hanya berjarak sepelemparan batu. Pelabuhan ini ditopang oleh drum-drum besar di bawahnya. Ada sekitar lima kapal yang berlabuh di sini. Terdapat loket penjualan tiket di atasnya. Bagi yang ingin menikmati wahana kayaking atau sampan bisa mencobanya di sini. Tarifnya dipatok USD 5 per orang.

Selain itu, di atas pelabuhan ini juga ada pondok kecil yang menjual aneka jajanan, ikan bakar, jagung rebus, dll. Bagi yang tidak ingin menikmati wahana tersebut bisa bersantai di bangku yang tersedia atau sekadar jalan-jalan melihat panorama yang menakjubkan. Terdapat juga keramba ikan milik nelayan di sini.

Beberapa sampan merapat ke pelabuhan. Sampan-sampan tersebut milik warga setempat yang menjual aneka buah dan jajanan. Mirip pasar terapung. Salah satu buah yang dijual adalah rambutan. Dari namanya buah ini memang terdengar Indonesia. Iseng aku bertanya kepada pedagang buah tersebut apa nama buahnya. “Zambutan,” jawabnya. Benar sekali. Buah berambut itu memang khas negeriku.

Kapal kembali melanjutkan perjalanan. Spot selanjutnya adalah goa karst. Ya, goa ini berada di dalam salah satu batu karst. Di dalamnya terdapat stalagmit dan stalaktit. Jaraknya tidak begitu jauh.

Sebelum memasuki goa, pemandu memberikan arahan kepada peserta tur dalam bahas Inggris. Kami mulai memasuki goa. Menaiki tangga yang diselimuti pepohonan. Cahaya mulai temaram, lalu berganti warna-warni, menempel di stalagtit dan stalaktit. Cahaya warna-warni tersebut berasal dari lampu yang dipasang di celah-celah goa.

Trek di dalam gua teksturnya bergelombang dan berliku. Menanjak dan menurun. Hingga tiba di spot yang lebih luas. Saking menikmati keeksotisan di dalam goa ini hingga membuat aku terpisah dari rombongan.

Aku berjalan keluar goa. Secercah cahaya bersinar di ujung sana, pintu keluar goa. Di luar terdapat para pedagang souvenir. Aku terus berjalan menuruni tangga yang masih diselimuti peohonan rindang. Begitu tiba di bawah masih di sambut lagi oleh para pedagang yang lebih ramai, menjual aneka jajanan dan souvenir.

Dari kejauhan tampak pemandu melambai-lambaikan tangannya ke arahku. Menyuruhku untuk segera menaiki kapal. Ternyata ia hafal dengan wajah-wajah rombongannya. Sukurlah. Semua rombongan sudah naik ke atas kapal. Mereka hanya menunggu aku yang belum naik. Ups. Aku segera berlari.

Kapal mulai berjalan. Menuju pelabuhan pertama tadi, kembali pulang. Semua tampak lelah, merehatkan tubuh, ada juga yang tertidur. Tak lama kapal pun tiba di pelabuhan Halong. Kami menuju bis. Ternyata bis telah berganti, bukan yang kami naiki saat pergi tadi. Bis ini lebih kecil.

Aku duduk paling belakang, sempit-sempitan dengan bule-bule bertubuh besar. Pukul lima sore bus berjalan meninggalkan Halong. Aku melaksanakan sholat sambil duduk dengan kondisi darurat di dalam bis ini. Waktu sholat tidak bisa dikejar lagi, karena tiba di Hanoi malam hari.

Pukul delapan malam bis tiba di Old Quarter. Aku tidak diturunkan di depan penginapan. Masih harus berjalan kaki lagi sejauh 200 meter. Jalur di Old Quarter ini penuh cabang, banyak persimpangan, beberapa ada yang satu arah.

Akhirnya tiba juga di hostel, merebahkan diri di kasur yang empuk. Namun aku tidak berlama-lama di atas kasur. Karena harus mencari makan malam. Aku menuju restoran halal malam sebelumnya. Tidak perlu dibantu peta lagi. Aku sudah merekamnya dalam memori. Malam ini terlihat lebih sepi dari malam sebelumnya.

Tiba di restoran aku masih memesan menu yang ada nasinya, namun dengan penampilan berbeda, namanya Kashmiri Pillau. Sedikit mirip Nasi Biryani. Hanya saja disajikan dengan bumbu yang dihidangkan pada wadah terpisah. Ternyat bumbunya tidak cocok dilidah. Kali ini aku tidak memesan teh vietnam. Jera dengan rasanya yang pahit.

Malam semakin larut. Aku kembali ke hostel. Kasur nan empuk terlihat begitu menggoda. Tak sabar ingin segera mengobati rasa lelah ini. Zzz.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *