5 Jam di Laos

Sholat Jumat di Vientiane, Laos

Vientiane tidak semegah Bangkok. Mungkin setara dengan Kota Malang atau Palembang. Namun, beberapa gedung tinggi tetap tak luput dari wajah sebuah ibukota negara. Hanya saja, tidak semenjulang sebagaimana gedung-gedung pencakar langit di Jakarta.

Aku meninggalkan kawasan Morning Market. Tampak di seberang jalan sebuah ruko kecil di depan sebuah rumah. Ruko tersebut merupakan tempat penukaran uang. Ruko ini tidak berjejer menempel sebagaimana umumnya.

Aku ingin menukar persediaan rupiah ke mata uang setempat. Kusodorkan beberapa lembar rupiah kepadanya. Ia meninggalkan loket sejenak, menuju ke belakang. Beberapa saat aku menanti. Sepertinya ia jarang melihat uang dari negeriku ini.

Tak lama kemudian petugas money changer itu kembali. Ia mengatakan bahwa tidak bisa ditukar di sini. Baiklah. Mungkin ia sedang tidak memiliki stok rupiah. Aku kembali berjalan, mencari tempat penukaran uang lainnya. Ternyata beberapa money changer pun merespon sama. Rupiahku belum berubah juga.

Aku mulai khawatir. Bagaimana seandainya rupiah ini benar-benar tidak bisa ditukar. Sementara aku sudah berada di pertengahan jalan. Bahkan lebih dekat ke Vietnam, negara paling utara. Jauh dari negaraku. Bagaimana nasibku selanjutnya.

Aku mulai memutar otak, mencari solusi. Aku kembali ke toko orang Pakistan tadi. Mencari tahu tentang rupiah yang tidak bisa ditukar. Barangkali ia tahu tempat penukaran uang yang bisa menerima rupiah. Wanita itu menyarankanku untuk menuju sebuah bank milik negara Malaysia. Setelah Ia menyebutkan nama bank yang harus aku datangi, aku pun bergegas pergi.

Tidak jauh dari Morning Market. Kawasan ini sepertinya memang khusus ditempati oleh bank-bank bergedung besar. Aku mencoba menukarnya di semua bank yang dilewati yang ada pelayana penukaran uang, sebelum menemukan bank Malaysia. Siapa tahu ada yang bisa. Namun tetap nihil. Bank-bank itu tidak menerima rupiah.

Akhirnya aku tiba di bank milik negara tetanggaku, Malaysia. Aku merasa optimis karena letaknya yang berjiran dekat dengan negaraku, seharusnya familiar dengan rupiah. Aku memasuki tangga luar yang langsung menuju lantai dua bank tersebut.

Aku serahkan rupiah kepada karyawan bank. Setelah diterimanya, ia bergegas ke belakang sesaat. Aku berharap cemas. Tak lama kemudian karyawan bank itu datang kembali. Ia menyodorkan lembaran uang yang sama. Rupiah itu kembali lagi ke tanganku. Masih tidak bisa ditukar.

Sejenak aku melupakan permasalahan ini. Dengan tetap meyakinkan diri bahwa akan ada jalan keluar. Tiba-tiba ingatakanku tertuju pada Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI). Hm. Ada secercah harapan.

Secara tiba-tiba lagi, terpikirkan olehku tentang dolar yang sempat aku tukar saat di Batam. Dolar US senilai tiga digit. Ya, ada seratus dolar amerika di dalam ranselku. Jujur saja, aku tidak ingat tentang dolar penyelamat ini. Aku buka salah satu kantong ransel yang berukuran kecil. Alhamdulillah.

Aku tukarkan dolar ini dengan mata uang Laos, sebagian saja. Sebagian lagi tetap dalam bentuk dolar, untuk berjaga-jaga saat memasuki Vietnam nanti.

Aku kembali ke toko kain Pakistan tadi untuk bersiap-siap menunaikan sholat Jumat bersama. Matahari bersinar terik. Lalu lalang kendaraan terlihat ramai. Tak lama berselang, mobil mewah sejenis Pajero berhenti di hadapanku. Sesosok wajah keluar dari jendela mobil tersebut. Orang Pakistan itu datang menjemputku.

Orang Pakistan itu memberikan aba-aba kepadaku untuk masuk ke dalam mobilnya. Ia bersama keponakannya. Bukan yang aku jumpai saat di terminal Nongkhai, melainkan abangnya yang bernama Shahab. Shahab pernah mengenyam pendidikan tinggi di Malaysia, sehingga sedikit fasih berbahasa Melayu.

Mencari Masjid di negara minoritas Muslim ini akan sangat lelah jika dengan berjalan kaki, tidak seperti di negara-negara mayoritas Muslim sepeprti Indonesia. Mobil mulai mencari posisi untuk tempat parkir. Namun belum terlihat tanda-tanda Masjid di sini. Ternyata masih masuk ke dalam lagi sejauh 50 meter. Masjid sederhana berlantai dua ini sepertinya sudah cukup tua.

Satu per satu jamaah memasuki Masjid. Tiba-tiba seorang pria paruh baya menyapaku dengan dengan bahasa yang sangat familiar didengar. Entah bagaimana bapak ini bisa menebak darimana aku berasal, kenal saja enggak. Mungkin karena wajahku yang khas Melayu.

Bapak yang menyapaku itu bernama Azhar. IA merupakan pensiunan KBRI di Laos yang sampai sekarang menetap di negara ini. Setelah memperkenalkan diri, Pak Azhar sepertinya sedang mencurahkan apa yang dialaminya. Tentang kondisinya yang masih menetap di Vientiane meski sudah pensiun.

Pak Azhar menikah dengan seorang wanita Laos. Awalnya, kehidupan rumah tangga mereka berjalan mulus hingga memiliki dua orang anak perempuan yang sudah beranjak dewasa. Namun, takdir berkata lain. Istrinya yang sempat menjadi mualaf, kembali ke keyakinan semula. Pak Azhar tetap memilih menetap di Vientiane karena mengingat dua anak gadisnya.

Usai sholat Jumat, aku dan orang Pakistan itu kembali ke mobil. Kami tidak kembali ke Morning Market melainkan akan menuju terminal bis Dongdok. Setelah sebelumnya sempat nyasar di terminal dekat pasar. Kali ini tidak perlu ragu lagi, karena aku diantar langsung oleh warga asli Laos. Ini merupakan terminal internasional yang memiliki keberangaktan menuju Vietnam.

Selalu ada saja hal tak terduga selama perjalanan ini. Hingga diantar menuju terminal bis, yang merupakan tujuan terakhir selama di Laos. Sebelum ke terminal, kami mampir sebentar di kantor KBRI Laos. Masih mencari solusi tentang rupiahku tadi. Barangkali ada jawaban di sini. Ternyata kantor KBRI masih tutup. Sepertinya masih istirahat makan siang. Karena terus dikejar waktu, akhirnya aku batalkan ke KBRI.

Tak lama kemudian kami tiba di terminal bis Vientiane. Suasana terminal masih tampak sepi. Bis-bis berjejer rapi di ujung sana, di halaman luas yang beralas tanah. Orang Pakistan itu menuju salah satu bis untuk membeli tiket, setelah aku menitipkan uangku kepadanya.

Tiket bis Vientiane – Hanoi didapat seharga USD 25. Petugas bis yang merupakan orang Vietnam itu menerima dolar sebagai alat pembayaran. Pasokan kip-ku sudah tidak mencukupi lagi. Uang kembalian pembelian tiket tadi dalam bentuk dong, mata uang Vietnam. Sengaja aku meminta uang Vietnam karena untuk persediaan di Hanoi nanti.

Bis berangkat pukul tujuh malam nanti. Masih tersisa banyak waktu sekitar 5 jam. Sebelum berpamitan dengan orang Pakistan itu, aku menyempatkan untuk foto bersama. Ia memberikan bekal roti baguette kepadaku. Roti jenis ini dijual hampir di tiap sudut kota Vientiane. Bentuknya panjang setara tangan orang dewasa. Agak keras digigit. Katanya lebih nikmat disantap dengan susu.

Sembari menanti keberangkatan bis, aku pututskan untuk jalan-jalan tak jauh dari sini, dengan menggunakan tuktuk. Aku memilih tuktuk secara acak. Tanpa bertanya kemana tujuan tuktuk tersebut.

Aku coba menghafal kemana saja arah tuktuk ini. Aku tidak berani menuju lebih jauh lagi. Bukan karena takut tersesat, tetapi aku tidak mau sampai ketinggalan bis ke Hanoi yang tinggal beberapa jam lagi.

Saat tuktuk yang aku naiki melintasi warnet (warung internet), aku mampir sejenak. Ingin mengabarkan kepada kerabat di tanah air. Lumayan membingungkan menggunakan komputer di Laos ini. Karena aksara di layar komputernya menggunakan huruf laos. Syukurlah aku masih familiar dengan simbol-simbol di komputer sehingga bisa digunakan untuk membaca simbol.

Usai berkirim kabar via internet, aku meminta izin kepada pemilik warnet untuk menunaikan sholat Ashar di ruangan ini. Dengan ramah ia mempersilahkanku. Tidak terlihat ekspresi aneh di wajahnya saat aku meminta izin untuk sholat. Keadaan warnet saat itu kebetulan sedang sepi, sehingga bisa menunaikan sholat dengan tenang.

Jarum jam terus berputar. Aku kembali menanti tuktuk lewat, kembali ke terminal bis tadi. Sambil mengingat-ingat jalur tadi. Mataku senantiasa awas melihat sisi kiri jalan untuk melihat keberadaan terminal. Mengantisipasi agar tidak kelewatan. Aku meminta bantuan kepada penumpang di dalam tuktuk untuk memberitahu saat tiba di terminal bis Dongdok.

Untunglah penampakan terminal mudah ditebak. Aku memberhentikan tuktuk, membayar ongkos tuktuk sebesar lima ribu kip (setara lima ribu rupiah). Mentari beranjak turun. Senja semakin jelas terlihat. Aku duduk menanti di ruang tunggu terminal yang terbuka, tanpa sekat. Hiruk pikuk para calon penumpang mulai riuh. Bule-bule backpacker pun tampak berseliweran.

Aku menuju bis. Melintasi halaman parkir bis yang luas. Para petugas bis tampak berlomba-lomba mendapatkan penumpang. Sedikit memaksa dengan menarik-narik tangan. Tidak semuanya. Namun harus tetap waspada. Aku sempat ditarik-tarik juga, tetapi rileks saja. Abaikan mereka dan terus berjalan hingga memasuki bus.

Bis yang aku naiki merupakan jenis sleeper bus. Bentuknya tidak deretan kursi sebagaimana biasanya. Melainkan seperti tempat tidur, kaki hanya bisa memanjang layaknya orang tidur. Bebas selonjoran. Bagian tempat bersandar didesain miring derajat dilengkapi bantal kecil dan selimut. Nyaman untuk ditempati. Aku menempati posisi persis di samping jendela. Serasa berada di penginapan berjalan saja. Memandangi panorama di luar sana. Menyenangkan sekali.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *